Suami Siaga..:D

Perlu kuberikan acungan 4 jempol kepada suamiku tercinta, Saputra. Dia sudah sukses menjadi suami Siaga (Siap Antar Jaga) hehe..:D
Memasuki bulan ke 9 kehamilanku aku sering bilang ke janinku, “DDBY, nti kalo lahir yang pinter yah, lahirnya kalo ayah udah cuti aja ya sayang, biar ayah pas di rumah. Trus lahirnya siang aja ya, biar bisa langsung ke RS”. Hihi..bunda kebanyakan nih permintaannya.
Alhamdulillah DDBY mengerti permintaanku. Dia memang anak yang baik. Air ketubanku pecah malam hari saat Putra ada di rumah. Jadi dia benar-2 bisa mendampingiku melewati proses melahirkan yang “alhamdulillah” rasanya..hehe.
Karena aku di cesar, aku ga bisa jalan sampe dua hari. Aku benar-2 mengandalkan Putra dan bidan-2 di RS. Untuk mengangkat bayiku saja aku harus minta bantuan orang lain. Putra ga bisa nginep di RS, jadi dia harus bolak-balik RS-rumah tiap hari. Dia harus belanja kebutuhan bayi trus sampe di rumah harus masak sendiri, bersiin aquarium, nyuci bajuku dan baju bayi dan bersih-2 rumah. Apalagi cuaca seminggu lalu jelek sekali. Kadang dia harus kehujanan saat pulang dari RS. Aku melihat wajahnya terlihat capek sekali. Aku kasihan sekali. Maka aku berusaha cepat pulih, harus bisa bangun dari tempat tidur sendiri, ke toilet sendiri padahal perut, punggung dan badanku masih sakit sekali. Alhamdulillah hari Jumat, 11 juni 2010, aku dan Sena diperbolehkan pulang dari RS.
Di rumah, selama beberapa hari aku juga belum bisa ngapa-2in. Bangun dari tempat tidur saja terasa sakit banget. Kalo terlalu lama gendong Sena pun rasanya badanku lemas. Akhirnya Putra juga yang melakukan semua hal di rumah. Dari memasak, mencuci baju, bersih-2 rumah, belanja, dll.
Hari ini, hari ke 11 kelahiran Sena. Alhamdulillah badanku sudah lebih kuat. Sakit punggungku dah hilang. Sakit di perut masih terasa kadang-2 (kalo aku terlalu lama berdiri atau berjalan). Aku sudah bisa mencuci piring dan memasak. Juga menggendong Sena lebih lama (terutama kalo lagi rewel). Jadi Putra bisa lebih rileks menikmati waktu bersama ikan-2nya.
Kepada suamiku, terimakasih banyak atas support, kasih sayang dan pengertianmu. Maaf, kalo aku bikin kamu capek. InsyaAllah, Allah akan mencatat pengorbananmu sebagai amal baikmu. Terimakasih ya sayang…muah muah..:D

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s